Pertamina EP Asset 5 Optimistis Tingkatkan Produksi di Tahun 2020

Kutai Kartanegara, OG Indonesia -- PT Pertamina EP, melalui Asset 5 (PEP Asset 5) optimistis dapat meningkatkan produksi minyak dan gas bumi (migas) di tahun 2020. Optimisme ini didukung dengan pengeboran sumur di Sangasanga, Kabupaten Kutai Kartanegara,
Kalimantan Timur pada Senin (30/12/2019).

Sumur yang dibor adalah sumur Louise-1119 (LSE-1119) di lokasi LSE-P1704. Sumur tersebut dibor oleh Pertamina Drilling Services Indonesia (PDSI) menggunakan rig OW 700 M. Sumur LSE-1119 dibor hingga kedalaman akhir 1.500 meter. Sumur ini mulai dibor pada Senin (30/12) dan ditargetkan selesai dalam waktu 23 hari dan diprediksi akan menambah produksi minyak PEP Asset 5 sebesar 144 barrel oil per day (BOPD).

Hal tersebut disampaikan Presiden Direktur Pertamina EP Nanang Abdul Manaf dalam tinjauan ke lokasi langsung. Hadir dalam kegiatan tersebut Asset 5 General Manager Andri Haribowo, Camat Sangasanga yang diwakili Sekretaris Camat Dachriansyah. Pada kesempatan tersebut diserahkan juga santunan kepada 20 anak yatim piatu dengan nilai total 10 juta rupiah. Selanjutnya seluruh peserta mendengarkan tausiyah yang disampaikan oleh Ustad Yasir Arafat Liputo, dan terakhir penekanan bel sebagai tanda simbolis dimulainya tajak sumur LSE-1119.

Asset 5 General Manager Andri Haribowo menyampaikan bahwa PEP Asset 5 selalu siap memenuhi target produksi yang diberikan direksi kepada manajemen Asset 5. “Kami rencanakan dan eksekusi setiap rencana kerja dengan optimal sehingga target produksi dapat terpenuhi. Rig ini sebelumnya beroperasi di sumur LSE-1117 dan berhasil memberikan produksi minyak konstan di angka 500 BOPD. Kami mohon doa Bapak, Ibu, dan anak-anak agar kinerja PEP Asset 5 selalu baik. Semoga apa yang kita kerjakan mendapat barokah dari Allah,” ujar Andri.

Mewakili Camat Sangasanga, Dachriansyah menyampaikan khususnya kepada muspika dan warga Sangasanga agar selalu mendukung aktivitas PEP Asset 5 dalam setiap kegiatan. “Apabila tajak sumur berjalan lancar dan produksi meningkat, akan meningkatkan sumber pendapatan negara dan bisa memakmurkan warga Kalimantan Timur, khususnya Sangasanga,” ujarnya.

President Director PEP Nanang Abdul Manaf, Asset 5 General Manager Andri Haribowo, beserta tim manajemen PEP dan PEP Asset 5 melanjutkan perjalanan menuju Bunyu, Kabupaten Bulungan, Kalimantan Utara pada Selasa (31/12). Agenda kunjungan ke Bunyu untuk meresmikan tajak sumur pengeboran B-1803B yang akan dilaksanakan satu hari sebelum memasuki tahun 2020.

Serupa dengan tajak sumur LSE-1119 di Sangasanga, tajak sumur B-1803B diawali dengan penyampaian safety briefing, dilanjutkan presentasi singkat tentang sumur B-1803B, sambutan Asset 5 General Manager Andri Haribowo, arahan President Director Pertamina EP (PEP) Nanang Abdul Manaf, penyerahan santunan bagi 60 anak yatim piatu Desa Bunyu Barat, Bunyu Timur, dan Bunyu Selatan senilai total 30 juta rupiah, tausiyah oleh Ustad Yasir Arafat Liputo, dan diakhiri dengan penekanan bel sebagai tanda dimulainya tajak sumur B-1803B.

Sumur B-1803B dibor oleh PDSI dengan menggunakan rig PDSI, N110 M (1500 HP). Target kedalaman pengeboran sedalam 3.300 meter dan waktu penyelesaian selama 60 hari. Hidrokarbon dari sumur ini diprediksi memberikan sumbangsih bagi PEP Asset 5 sebesar 350 BOPD berupa minyak dan gas sebesar 1,50 MMSCFD.

President Director PEP Nanang Abdul Manaf dalam arahannya kepada pejuang migas di Sangasanga maupun Bunyu menyampaikan bahwa kunjungan sebagai bentuk apresiasi direksi atas upaya pejuang migas PEP Asset 5 dalam menjaga produksi migas. “Perjuangan rekan-rekan di Asset 5 luar biasa hebatnya. Mulai dari paperwork hingga mendapat persetujuan SKK Migas, pembebasan lokasi, penyiapan lokasi, penyiapan logistik, hingga pengeboran. Kita tahu bahwa lebih dari 50% investasi dialokasikan ke Asset 5, kurang lebih sejumlah 49 sumur pengeboran, separuh lebih rencana kerja PEP ada di Asset 5,” ujar Nanang.

Orang nomor satu PEP ini juga mengapresiasi atas jam kerja selamat yang dicatatkan PEP hingga menjelang akhir tahun. “Hingga saat ini PEP telah mengantongi hampir 92 juta jam kerja selamat. Mudah-mudahan hingga akhir tahun nanti kita bisa mencatatkan zero fatality,” pesan Nanang.

Tidak lupa Nanang Abdul Manaf mengajak muspika dan masyarakat untuk mendoakan serta mendukung aktivitas PEP, terutama PEP Asset 5. “Apabila kegiatan operasi produksi lancar dan produksi naik, dana bagi hasil migas juga turut mengalami kenaikan. Kenaikan ini akan berdampak langsung kepada daerah, khususnya untuk pembangunan daerah. Kami mohon doa dan dukungan dari seluruh lapisan masyarakat,” tutupnya.

PEP Asset 5 beroperasi di bawah pengawasan PEP dan menyediakan kebutuhan energi nasional dari wilayah Kalimantan. PEP Asset 5 mengoperasikan lapangan Sangasanga dan Sangatta (Kalimantan Timur), Tarakan dan Bunyu (Kalimantan Utara), dan Tanjung (Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah). Berdasarkan data 29 Desember 2019 (year-to-date), produksi minyak mentah PEP Asset 5 berkisar pada 17.792 BOPD dari target 19.034 BOPD, atau realisasi sebesar 93,5%. Sedangkan produksi gas bumi berkisar pada 15,49 million standard cubic feet per day (MMSCFD) dari target 14,34 MMSCFD, atau realisasi sebesar 108,1%. R1
Pertamina EP Asset 5 Optimistis Tingkatkan Produksi di Tahun 2020 Pertamina EP Asset 5 Optimistis Tingkatkan Produksi di Tahun 2020 Reviewed by OG Indonesia on 16.42 Rating: 5
Diberdayakan oleh Blogger.