Selasa, 17 September 2019

Pembangkit Listrik Tenaga Thorium Bisa Terbangun 7 Tahun Lagi


Jakarta, OG Indonesia -- Thorcon International PTE., LTD., dan Badan Layanan Umum Pusat Penelitan dan Pengembangan Teknologi Ketenagalistrikan, Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (BLU-P3TEK KEBTKE) Kementerian ESDM mengadakan Diseminasi Hasil Kajian Pengembangan dan Implementasi PLTT di Indonesia di mana kajian tersebut berjalan selama 10 bulan. Kajian tersebut ditinjau dari beberapa aspek antara lain aspek regulasi, keselamatan, keekonomian, beban dan jaringan listrik.


ThorCon International sendiri merupakan perusahaan nuklir bagian dari ThorCon Amerika Serikat yang telah menyatakan minatnya secara serius kepada Pemerintah untuk mengembangkan dan membangun Pembangkit Listrik Tenaga Thorium (PLTT) tipe TMSR500 di Indonesia dengan biaya investasi sekitar US$ 1,2 miliar atau sekitar Rp 17 triliun.

Dikatakan Bob S. Effendy, Chief Representative Thorcon International PTE., LTD di Indonesia, berdasarkan hasil kajian, seluruh regulasi yang dibutuhkan untuk melakukan pembangunan PLTN dari sisi bauran energi maupun perijinan keselamatan instalasi nuklir sudah memadai. Sebagaimana yang diamanatkan oleh UU No. 10 Tahun 1997 tentang Ketenaganukliran, dan UU No. 17 tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) Tahun 2005-2025 yang mengamanatkan penggunaan PLTN pada tahun 2025. Begitupun, PP No. 14 Tahun 2015 tentang Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional (RIPIN) Tahun 2015-2035.

Selain itu, berdasarkan PP Nomor 79 tahun 2014 tentang Kebijakan Energi Nasional (KEN), dinyatakan bahwa untuk mengurangi emisi karbon dan untuk memenuhi permintaan energi nasional yang mendesak maka energi nuklir dapat dimanfaatkan sebagai pasokan energi dengan kondisi harus dioperasikan pada tingkat keselamatan tinggi dengan harga
terjangkau –yang di targetkan di bawah BPP Nasional US$ 0.077 per kWh.

Dari aspek keselamatan, banyak ahli nuklir di dunia setuju dan telah menyimpulkan bahwa secara teoritis teknologi ThorCon TMSR500 memiliki tingkat keselamatan yang tinggi dengan sistem keselamatan pasif dan struktur yang lebih sederhana, karena dapat beroperasi pada tekanan rendah, juga hemat biaya serta menghasilkan energi listrik yang bersih. Selain itu, teknologi Thorcon TMSR500 dapat dibangun dalam waktu dekat.

Diterangkan Bob, hal-hal tersebut disampaikan melalui kajian para ahli nuklir, antara lain oleh Elsheikh, seorang ahli dari Badan Pengawas Tenaga Nuklir Mesir (2013); Lumbanraja & Liun, peneliti senior BATAN (2018); dan Staffan Qvist,salah satu eksper IAEA dari Swedia (2019). Selain itu, dari hasil FGD antara Qvist, BATAN dan BAPETEN menyimpulkan bahwa ThorCon TMSR500 merespons dengan cepat terhadap kecelakaan dengan skenario yang lebih buruk daripada Fukushima –dengan kata lain, bahwa desain ThorCon TMSR500 menjamin kejadian Fukushima/Chernobyl tidak mungkin terjadi.

"Dalam hal analisis finansial, proyek pembangkit listrik TMSR500 adalah proyek yang memenuhi kelayakan keekonomian. Dengan asumsi 2 x 500 MW pembangkit TMSR500 dimana beroperasi 24 jam selama 365 hari dalam satu tahun dengan faktor kapasitas 90% menunjukkan, bahwa proyek pembangkit listrik TMSR500 layak secara finansial dengan harga jual sebesar US$ 0.069 per kWh di bawah BPP nasional," terang Bob dalam keterangan resminya, Selasa (17/9/2019).

Ditambahkan olehnya, proyek tersebut tetap dapat menghasilkan pengembalian yang sehat dan positif bagi investor, serta memiliki anggaran darurat yang besar. Dalam skema Independent Power Producer (IPP) pembangunan pembangkit ini tidak memiliki risiko finansial dan teknologi bagi Perusahaan Listrik Negara (PLN) dan Pemerintah.

"Melalui studi peta jalan PLTT tipe TSMR500, disimpulkan bahwa apabila proses perijinan dilakukan secara efektif dan efisien oleh lembaga pemerintah yang berwenang, maka proyek pembangunan PLTT tipe TMSR500 ini dapat selesai dalam kurun waktu 7 tahun," sambungnya.

Rinciannya, jika dengan asumsi peta jalan tersebut tahun 2020 sebagai tahun pertama, maka ada dua tahap demoplant PLTT TMSR500. Tahap I dengan kapasitas 500 MW dapat beroperasi secara komersial (COD) pada tahun 2027, dan setelah 2 tahun kemudian memasuki tahap II dengan kapasitas 3 GW.

Untuk menekan risiko dan meningkatkan kepastian dari sistem keselamatan maka ThorCon International akan melakukan implementasi melalui 2 tahap, yakni tahap pengembangan dan tahap pembangunan. Di mana pada tahap pengembangan yang akan berlangsung selama 2 tahun ThorCon International akan membangun fasilitas “Test Bed Platform” dengan biaya US$ 70 juta untuk memvalidasi desain, menguji sistem termalhidrolik dan sistem keselamatan PLTT tipe TMSR500, serta dapat berfungsi sebagai fasilitas pembuktian teknologi keselamatan ThorCon bagi pemerintah dan juga masyarakat.

"Setelah tahap pengembangan selesai maka tahap pembangunan baru akan dimulai dan dijadwalkan agar dapat dimulai pada tahun 2023 untuk dapat COD tahun 2027," terang Bob.

Dalam kajian jaringan dan beban, tiga provinsi telah dipilih untuk menjadi lokasi potensial untuk pembangunan PLTT. Besarnya kebutuhan listrik untuk meningkatkan industri pengembangan ekonomi wilayah di ketiga provinsi yaitu Kalimantan Barat, Bangka Belitung dan Riau, dianggap layak untuk dikaji lebih lanjut secara komprehensif yang nantinya akan dijadikan lokasi Pembangkit Listrik Tenaga Thorium (PLTT) yang pertama.

"Berdasarkan sumber-sumber acuan di atas, dapat disimpulkan bahwa PLTT tipe TMSR500 dapat dianggap sebagai salah satu solusi pembangkit listrik bebas karbon yang layak dipertimbangkan dibangun untuk memenuhi kebutuhan listrik di Indonesia pada periode 2026 - 2027," tutupnya. RH